Viral, Penyebab Satu Keluarga Tewas di Kalideres

Viral, Penyebab Satu Keluarga Tewas di Kalideresutavoice.id – Penemuan kerabat yang sudah meninggal di Perumahan Citra Garden One Extension di Kalideres, Jakarta baru-baru ini mengejutkan publik. Pencarian telah mengungkapkan misteri penyebab kematian empat anggota keluarga. Hasil forensik menunjukkan bahwa korban meninggal dalam keadaan perut kosong, sehingga kemungkinan meninggal karena kelaparan.
Namun, penelitian telah menunjukkan bahwa waktu kematian bervariasi dari satu korban ke korban lainnya. Juga, tidak ditemukan racun di tubuh korban.

Temui Apokaliptik

Menanggapi anomali ini, Dr. Universitas Airlangga (Unair), Koordinator Bidang Ilmu Kepolisian, Dr. Dijelaskan oleh Prawitra Thalp SH MH salah satu penyebab kematian adalah efeknya.

Pravit berkata: Akhir dunia adalah sebuah konsep yang percaya bahwa dunia ini penuh dengan kejahatan dan amoralitas dan dunia baru akan menggantikannya.

Dia menyatakan pada hari Rabu, 23 November 2022 (23 November 2022), seperti dikutip dari situs resmi sangha: “Penganut paham ini ingin meninggalkan dunia sebelum akhir dunia atau akhir dunia.”

Tumbuh Dalam Masyarakat Yang Putus Asa

Pakar Airlangga mengatakan para pendukung yang ketakutan berharap yang terbaik adalah mengakhiri hidup mereka dengan selamat sebelum dunia berakhir.

Keengganan dan keputusasaan dari cara hidup saat ini menjelaskan pesimisme dari mereka yang mendukung gagasan ini.

Pandangan Apokaliptik Terkait Kematian

Selain kelaparan, ahli apokaliptik menggunakan banyak alasan kematian. Misalnya, menggunakan makanan atau minuman yang tertelan dengan kendaraan beracun. Prawitra menjelaskan bahwa eskatologi terjadi di berbagai negara, terpelajar dan tidak berpendidikan.
“Dia pada dasarnya melakukan tindakan yang mengakhiri hidupnya,” jelasnya. Pravitra juga menyatakan bahwa pemahaman seperti itu dapat muncul dari kesalahpahaman ajaran spiritual dengan konsekuensi serius bagi kepercayaan yang terkait dengan proses kematian.
Menurutnya, kita harus berhati-hati jika memiliki pemahaman yang mengajarkan kita untuk mengakhiri hidup demi mendekatkan diri dengan Sang Pencipta.

Wawasan Spiritual Diperlukan

Untuk menghindari pemahaman yang menyimpang tersebut, menurut Prawitra, kita harus menanamkan keyakinan bahwa ajaran agama yang baik mengajarkan kita untuk tidak merugikan atau menyakiti hidup kita sendiri atau hidup orang lain.
“Kalau ditemukan dalam ajaran agama, sebaiknya diabaikan karena bisa menyulut ekstremisme dan ekstremisme,” ujar Pravitra.

Dugaan Kematian Satu Keluarga di Kalideres

Sementara itu, terkait kasus Karidares, Pravitra mengatakan polisi harus mencari tahu apakah penganut lain memiliki ikatan keluarga dengan jejaring sosial tersebut, atau apakah keluarga tersebut benar-benar mulai membentuk aliran sesat baru.

See also  link Video Bokeh Museum Sexxxxyyyy Bokeh 18 ++ Se 2022 Video Terbaru

Diduga kuat bahwa itu adalah kiamat untuk mengungkap penyebab kematiannya. “Mencari bacaan lain dari agama lain melalui bukti baru bisa menjadi langkah mencoba mencarinya melalui bacaan, tapi kita belum menemukan agama yang sempurna,” kata Prawitra.

“Urgensi ini pada akhirnya dapat membuat mereka menerimanya,” kata Praveetra. Kasus terakhir Caridres masih menimbulkan banyak pertanyaan karena belum ditemukan bukti kejahatan, kekerasan, perusakan harta benda atau perusakan harta benda.
Seorang ahli ilmu kepolisian dari Universitas Airlangga menyimpulkan bahwa “diperlukan investigasi menyeluruh untuk menentukan penyebab kematian dalam keluarga”.

Akhir Kata

Demikian pembahasan yang dapat admin sampaikan. Semoga dapat membantu kalian dan Jangan lupa untuk kembali kunjungi web admin  ya sobat,  sekian dan terimakasih!

Check Also

Huawei MatePad T8 Segera Rilis ke Asia, India Jadi Negara Pertama

Huawei MatePad T8 Segera Rilis ke Asia, India Jadi Negara Pertama

utavoice.id – Huawei MatePad T8 telah resmi diluncurkan di Eropa sejak Mei lalu. Sedangkan untuk …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *